People Innovation Excellence

“Creating Peaceful Young Generations”: Pemutaran & Diskusi Film “Jihad Selfie”

Jihad Selfie

Poster Film Jihad Selfie

Noor Huda Ismail: ISIS Rekrut Anggota Melalui Medsos

Pada 15 September 2016, Departemen Hubungan Internasional Universitas Bina Nusantara menyelenggarakan acara pemutaran dan diskusi film buah karya sutradara Noor Huda Ismail berjudul Jihad Selfie, yang dihadiri sekitar 500 penonton dari berbagai kalangan. Acara ini menghadirkan sang sutradara sebagai special guest.

Dalam sambutannya, ketua departemen HI Binus Prof. Tirta Mursitama menyampaikan bahwa mahasiswa HI dituntut tidak hanya mempelajari HI melalui literatur, namun juga melalui studi kasus aplikatif. Dengan menonton film tentang perjalanan seorang anak muda asal Aceh yang tergerak bergabung dengan kelompok teror ISIS (Islamic State in Iraq and Syria), mahasiswa HI Binus dapat memahami terorisme sebagai salah satu kajian HI dari berbagai sudut pandang.

1474546307573

Sambutan ketua departemen HI Binus, Prof. Tirta Mursitama

Pernyataan Prof. Tirta Mursitama disambut positif oleh Noor Huda Ismail. Pria yang kini tengah menyelesaikan tesisnya dengan judul “Indonesian Foreign Fighters, Hegemonic Masculinity and Globalisation” di Monash University, Australia, tersebut mengatakan bahwa pendekatan yang ia lakukan pada sejumlah jihadis adalah kemanusiaan. Kekerasan tak seharusnya dibalas dengan kekerasan. Melalui film, Noor Huda ingin menceritakan bahwa pendekatan “kasih”  terhadap kelompok radikal mampu meredam konflik, bahkan mengembalikan mereka kepada masyarakat.

Pembuatan film ini juga tergerak karena target ISIS mulai membidik anak-anak remaja melalui jejaring media sosial. Huda menyebutnya literasi digital. Akbar, aktor yang dikisahkan lewat tangan dingin Huda di film Jihad Selfie, merupakan contoh konkret dari remaja yang memiliki literasi digital. Akbar tertarik dengan ISIS karena melihat sahabatnya yang memegang senapan AK-47 di internet dengan gagahnya. Pemahaman mendalam Akbar akan agama dan hapalan Alqurannya ternyata tak mampu membendung keinginannya untuk bergabung dengan ISIS seperti temannya. Gagah versi Akbar adalah mencoba memegang senjata dan berjihad dengan cara perang. Akbar merasa bosan dengan pelajaran di sekolahnya yang dianggap terlalu mudah.

IMG_7432

Noor Huda Ismail mengarahkan diskusi film Jihad Selfie

Inilah yang terus diteliti Noor Huda: bahwa yang menjadi korban target rekrutmen ISIS bukan hanya anak muda yang kurang wawasan, melainkan juga orang yang cerdas. Noor Huda melihat bahwa perkembangan dunia Internet yang sangat pesat dapat membahayakan generasi muda Indonesia. Sekitar 500 warga negara Indonesia pergi ke Suriah dengan tujuan jihad. Mereka mayoritas terpengaruh dari jejaring media sosial dengan iming-iming kesejahteraan hidup yang akan diperoleh sesampainya di Suriah.

Acara diskusi antara mahasiswa HI Binus dengan Noor Huda Ismail disambut sangat antusias mahasiswa. Bahkan ada pertanyaan tentang kekuatan ISIS yang akan menjadi poros baru pemicu perang dunia ketiga. Dengan bahasanya yang renyah dan gaya bertuturnya yang humoris, Huda menjawab tidak yakin ISIS akan menjadi kekuatan baru dalam konflik global. Meski demikian, keberadaan ISIS dan cara rekrutmen mereka yang mulai mengincar anak muda di seluruh dunia lewat internet tetap harus diwaspadai.

IMG_7446

Penyerahan cendera mata kepada Akbar, salah seorang aktor film Jihad Selfie

Published at : Updated
Leave Your Footprint

    Periksa Browser Anda

    Check Your Browser

    Situs ini tidak lagi mendukung penggunaan browser dengan teknologi tertinggal.

    Apabila Anda melihat pesan ini, berarti Anda masih menggunakan browser Internet Explorer seri 8 / 7 / 6 / ...

    Sebagai informasi, browser yang anda gunakan ini tidaklah aman dan tidak dapat menampilkan teknologi CSS terakhir yang dapat membuat sebuah situs tampil lebih baik. Bahkan Microsoft sebagai pembuatnya, telah merekomendasikan agar menggunakan browser yang lebih modern.

    Untuk tampilan yang lebih baik, gunakan salah satu browser berikut. Download dan Install, seluruhnya gratis untuk digunakan.

    We're Moving Forward.

    This Site Is No Longer Supporting Out-of Date Browser.

    If you are viewing this message, it means that you are currently using Internet Explorer 8 / 7 / 6 / below to access this site. FYI, it is unsafe and unable to render the latest CSS improvements. Even Microsoft, its creator, wants you to install more modern browser.

    Best viewed with one of these browser instead. It is totally free.

    1. Google Chrome
    2. Mozilla Firefox
    3. Opera
    4. Internet Explorer 9
    Close